Friday, July 22, 2011

Berlatih Sebelum Bekerja


Alhamdulillah. Sempat lagi menulis.

InshaAllah, 25 Julai ni aku akan start bekerja. Mendapat tempat di hospital Sultanah Fatimah Muar. Alhamdulillah. Setelah tamat kursus induksi 19-22 Julai lalu, di Hotel Pemaisuri yang sangat selesa. Hospital Muar ini merupakan pilihan pertama aku. Ia amat mengujakan.


Orang kata " Dunia dan perangai kita semasa belajar di universiti atau di mana-mana saja, akan dibawa ke alam pekerjaan. Kalau masa student dulu suka meniru, maka masa kerja pun akan meniru. kalu masa students suka ponteng,maka masa kerja pun sukalah ponteng."

Inilah yang aku risaukan. Bukan mempercayainya sebagai suatu sumpahan. Akan tetapi ia ada benarnya, kerana itulah sikap kita. Kita mendidik sikap kita semasa alam pengajian lagi. Bukan tidak boleh diubah, tetapi perubahan itu amat sukar dan perlukan pengorbanan. Pengorbanan pula amat perit dan ia menyakitkan ada kalanya. Maka,siapa yang sudi mengambil risiko ini ? Melainkan mereka yang mempunyai motivasi dan azam yang tinggi.

Kawan satu sekolah aku pernah merungut dalam Facebooknya, " Inilah kerja aku di pejabat, copy and paste. Edit sikit-sikit dan hantar kerja. Siap. Samalah seperti zaman aku belajar di universiti dulu." Begitulah kisah dan kata-katanya yang aku ingat.

Ia menunjukkan bahawa sikap atau 'attitude' kita semasa alam pengajian amat penting dalam menggambarkan siapa kita semasa kerja.

Nasihat buat mereka dan aku yang masih belajar dan mahu belajar:

- Muhasabah diri selalu. Nilailah kelemahan dan kekuatan diri setiap hari agar ia dapat menghasilkan diri yang lebih baik daripada semalam.

" Aku selalu bertafakur, apakah pengajaran hari ini yang Allah berikan. Sehingga pernah aku terpijak seekor semut dan mati ,itu pun aku teringat. Memikirkan bahawa janganlah merasa besar sehingga orang yang kecil dan lemah itu dianiaya. Rendah diri dan hormati orang lain serta mahluk Allah di muka bumi ini.Kerana inilah apa yang rasululllah ajarkan. Muhasabah sentiasa. Setiap apa yang berlaku ada himahnya. Jadilah insan yang suka berfikir."


- Belajar dalam setiap apa keadaan pun. Sebelum itu, kenalah sedia untuk menerima teguran dan jangan sesekali merasa diri ini pandai dan tidak perlu diajar. Ego ini menyukarkan proses belajar. Bertanyalah dengan ikhlas jika tidak tahu. Jangan sombong.

-Masa. Inilah yang perlu dijaga. Tepati masa. Datang awal 5 minit sebelum temu janji atau kelas. Ia amat penting untuk membentuk peribadi yang berdisiplin.

" Kalau lambat ke kelas, maka lambatlah datang ke tempat kerja. Alhamdulillah, tahun 4 dan 5 zaman medical student dulu, aku mampu datang awal ke kelas. Walaupun ada kala tersangkut lewat kerana masalah kesihatan.  Namun, peningkatan ketepatan masa jelas pada tahun akhir kerana aku sudah faham perjalanan fasa klinikal di Hospital USM. Alhamdulillah. Ia amat memudahkan. Biasanya, aku antara orang yang terawal hadir di kelas. Ada kala pejabat belum buka pun aku sudah datang. Kerana, aku mahu ke ward lebih awal untuk selesaikan tugasan dan belajar perkara baru. Aku pelajar biasa, maka kenalah berusaha lebih untuk lebih maju dan menjadi doktor yang selamat. InshaAllah. Aku juga seorang MUSLIM , Rasulullah itu idola aku. Maka, aku cuba untuk menjadi sepertinya. Tidak menyusahkan orang lain dengan masalah attitude."

-Pengurusan masa juga penting. Lebih baik ada diari atau buku catatan perjalanan harian untuk mencatat apa yang perlu dibuat dan tanggungjawab yang perlu diselesaikan.

" Orang kata, stress itu berpunca apabila kita tidak merancang dengan betul apa yang perlu kita lakukan. Kita tidak jelas dengan hidup kita. Banyak perlu dibuat sehingga kita tidak dapat membezakan yang mana penting dan kurang penting. Sebab itulah, diari amat diperlukan. Ia mampu menjelaskan dan memberi idea kepada kita untuk menyelesaikan tanggungjawab mengikut priority. Mengutamakan yang utama inilah konsepnya. Jika tidak, kita akan rugi.  Bila stress, duduklah sekejap. Dan fikirkan apa yang membuatkan kita kusut. Rancanglah apa yang perlu aku buat sekarang, selepas itu, petang ini, malam ini, esok dan seterusnya. Dan bertenang. Merancang itu amat hebat impak positifnya dalam hidup berbanding orang yang tiada perancangan. "


- Fokus semasa belajar. Memang ada kala kita lemah, mengantuk dan letih. Namun, kita kena kuatkan azam untuk terus mendengar dan catat apa yang perlu dibincangkan.

" Dalam situasi lemah dan mengantuk ini  yang memerlukan kita berbincang,memori kita juga terjejas dan kewarasan kita juga agak lemah. Jadi, catatlah apa yang dibincangkan atau apa-apa yang penting. Khuatir kita akan lupa. Inilah teknik aku untuk menghadapi saat mengantuk, letih semasa discussion. Ia menyelamatkan aku daripada hilang tumpuan. Tambahan pula, mencatat nota mampu mencergaskan otak daripada mengantuk."


- Sedia membantu. Walau sepenat mana, sesibuk mana, sebenci mana. Bila kita diperlukan dan diminta untuk membantu, cubalah untuk membantu. Jangan menolak. Cubalah.

" Aku terkenang seorang senior, Abang Gjol. Dia pernah membawa aku ke ward dan mengajar aku membuat pemeriksaan fizikal serta mengajar aku beberapa lagi topik ketika dia di tahun akhir. Masa itu aku di tahun 2 lagi. Aku kagum dengan kebaikannya walaupun dia mengaku dia bukan pelajar yang bagus atau cemerlang, tetapi dia cuba ajar. Alhamdulillah. Apa yang dia ajar melalui contoh teladan itu, telah aku tiru untuk turut sedia membantu junior atau sesiapa yang berada di ward. Aku ketika berada di ward, suka perhatikan junior. Aku tahu kebanyakan mereka akan loss, sepertimana aku dulu. Jadi, jika aku tidak ada hal sangat, aku cuba bertanya tujuan mereka di ward. Selepas itu , mulalah aku bertanya, tentang ilmu medic. 'sparing' sikit untuk refresh ilmu aku juga. Jarang sebenarnya senior nak tolong junior yang duduk senyap. Senior akan bantu bila junior bertanya,meminta tolong.Apapun, lain orang lain ragamnya. Aku pula, belajar daripada orang di sekitar aku. Yang baik, aku cuba serlahkan. Yang buruk akan aku jadikan pengajaran. "


Apapun, cabaran bekerja sudah bermula. Apakah kesudahannya. Hanya Allah yang tahu. Semoga aku mampu jalani dengan tabah dan kuat. Semoga aku dan rakan-rakan semua berjaya menjadi doktor yang selamat dan cemerlang.InshaAllah.

Thursday, July 14, 2011

Perjalanan Hidup Sebelum ke USMkk: Monolog


Alhamdulillah.

Tahun 2006 merupakan tahun yang amat menggembirakan aku, kerana tamatnya pengajian aku di Kolej Matrikulasi Johor. 2 bulan lebih berbaki, aku bekerja di sebuah restoran kecil. Sampai di penghujungnya, aku pun mendapat keputusan UPU, melalui SMS yang aku hantar. Aku dapat Kursus Doktor Perubatan USM. Wah! Seronok sangat pada hari itu. Tak sabar nak beritahu semua.

Dalam masa yang sama. Aku sudah mula risau bagaimana aku mahu mengatur study dan diri aku ketika di universiti nanti.

Aku banyak kelemahan yang aku rasa kelemahan aku ini tidak boleh 'dimaafkan'.
Antaranya :

- Aku tidak tahu bercakap di hadapan. Mesti gugup, terketar-ketar, berpeluh-peluh.
-Aku sangat tidak yakin pada diri. Penuh dengan rendah diri yang keterlaluan.
- Aku tidak tahu berpesatuan, memimpin atau sebagainya.
- Aku tak tahu berkawan.
- Ilmu aku terbatas pada sesetegah cabang sahaja.
- Perangai aku pula teruk, ada kala bongkak, ada kala sombong,ada kala psycho.
-Sifat pemalu mengalahkan perempuan melayu terakhir.


Itulah antara contoh kelemahan aku yang aku kenal pasti selepas aku tamat alam persekolahan dan matrikulasi. Sebab itu jugalah, aku mula mengatur langkah dengan bekerja semasa cuti tamat matrikulasi, di sebuah restoran di daerah lain yang berhampiran dengan rumah nenek aku. Maka, aku tinggal di kampung bersama nenek dan sepupu aku. Jadi, hidup aku lebih berdikari. Aku juga dapat melatih agar tidak homesick. Mahu diceritakan, kampung nenek aku ini merupakan kampung 'berhantu'. Hahaha.. Banyak sangat cerita hantu dariapda sepupu aku. Memang bila aku datang ke kampung ini dengan penuh harapan dan gembira. Baru bermalam sehari sudah  mampu mengubah pemikiran aku menjadi takut, seram dan mahu balik rumah. Tapi, itu hanya cerita sahaja. Aku terus tinggal di kampung ini sehinggalah aku masa pendaftaran sudah hampir. Tujuan aku kerja adalah untuk melatih diri bercampur dengan masyarakat. Berlatih menerima orang lain, berlatih bertutur, berlatih untuk membina keyakinan serta membaiki komunikasi. Gaji atau upah itu adalah sampingan sahaja. Aku tidak kisah pun diberi upah berapa sekalipun, apa yang penting, aku laksanakan tugas dengan baik dan penuh dedikasi. cewah! Seriusly, aku merasa aku sudah jadi kuli yang rajin bila hampir semua kerja aku lakukan sebelum sempat pekerja lain buat. Kerana aku datang lebih awal biasanya kecuali beberpa hari aku terlewat kerana terlalu letih sampai bangun pagi lambat.


Kelemahan Diri

Aku selalu menyalahkan orang lain bila melihat diriku penuh dengan kelemahan.

- Mengapa aku terlalu teruk sehingga tiada keyakinan? Dimana peranan sekolah aku selama ini? Apa mereka buat kepada kami sebagai pelajar untuk menjadi pemimpin? Berkeyakinan tinggi? Aku selalu menyalahkan sekolah kerana di sekolah inilah aku belajar segalanya. Di sekolah juga nama aku naik kerana akademik aku. Namun, aku merundum kerana aspek lain.

- Mengapa aku tidak seperti yang lain? Mampu berkawan ramai?

Rungutan demi rungutan aku tatapi. Ada kala, aku merasa diri aku ini menjadi seorang hamba Allah yang tidak bersyukur. Malah , ingin memberontak atas ketetapan Allah. Ampuni dosa hambuMu ini ya Allah.

Jadi, peluang melanjutkan pelajaran di USM Cawangan Kampus Kesihatan, di Kubang Kerian ,Kelantan amat bermakna buat aku.

2-3 minggu sebelum aku tahu aku mendapat USM ini, aku buat pertama kalinya menjejaki Kelantan untuk melawat pak cik di Bachok . Aku melawat Kelantan, bumi Islam. Aku merasa kurang selesa kerana cuacanya dan juga suasananya. Tapi aku tidak komen banyak ketika itu.Aku juga tidak tahu yang aku bakal berumah di sini selama 5 tahun.

Setelah, mendapat tahu yang USM yang dimaksudkan itu adalah di bumi Kelantan, maka aku senyap sahaja dan memikirkan apa hikmahnya?

Ternyata, ketika seminggu sebelum tarikh pendaftaran, aku jatuh sakit, demam kuat, dan tak mampu bekerja lagi. Aku berhenti kerja kerana sakit dan juga untuk sambung belajar. Alhamdulillah, bos aku terima aku seadanya.Terima kasih.

Perjalanan hidup aku hanya untuk mencapai tujuan 'berusahalah membaiki diri ke arah yang lebih baik."

Aku tahu aku banyak kelemahan.
Maka, setiap kelemahan itu mestilah dibaiki.
Untuk membaiki segala kelemahan mestilah ada niat, ada usaha,
Setiap usaha pasti ada cabaran,kenalah kita bersedia,
Malah, setiap cabaran itu memerlukan pengorbanan.
Ingatlah pengorbanan kita itu tidak sia-sia.

Apa yang utama, adalah kesediaan kita untuk berubah. Jika kita tidak serius untuk berubah, maka, lambatlah proses perubahan itu.

Bukan mudah untuk berubah , tetapi Allah tidak akan membiarkan kita bersusah payah tanpa ada hasil. Dia pasti bantu.


Yang paling penting, berdoalah pada Allah untuk dia makbulkan harapan kita. Kerana dialah Tuhan yang menetapkan segalanya. Allah akan bantu kita jika kita menjaga hak Allah.

Sehingga aku merasakan, mengapa aku diletakkan di Kelantan?
Mungkin Allah hadiahkan aku negeri ini untuk belajar, demi menjaga akidah aku, akhlak aku, dan segalanya agar aku tidak lupa pada Allah.


Malah, aku merasa bumi Kelantan seolah seperti kampung aku di Johor. Walaupun dua negeri berlainan agenda politik. Akan tetapi, asal kampung aku amat kuat usaha dalam pembaikan diri dalam agama. Di negeri Kelantan juga, suasananya penuh dengan Islam. Juga berkisar tentang agama. Maka, aku terima dengan hati penuh lega. Allah hadiah aku dengan kekuatan agama. Aku yakin inilah ketetapan Allah terhadap aku yang telah memberi peluang kejayaan setelah aku menyerahkan diri aku untuk menjadi pemuda yang ingin memakmurkan masjidnya. Itulah permulaan sebuah kejayaan aku.