Sunday, June 19, 2011

Medical Student Mesti Rajin


Banyak kali aku melihat blog, status Fb, Google talk dan sebagainya yang mengatakan, dirinya(medical student) yang malas. Selalu saja ponteng kelas, tak pergi ward. Malas buat procedure(malas atau tak tau? Tak tau atau takut?). Malah, dalam pengajian aku sendiri aku melihat pelbagai ragam manusia yang mengambil jalan pintas untuk mendapatkan sijil MDUSM.Bermaksud, duduk exam saja dan memenuhi keperluan exam sahaja tanpa ada belas tanggungjawab menjadi seorang doktor masa hadapan dengan pergi ke ward bertemu pesakit dan belajar bersama mereka.

Fuhh...!! Aku mengeluh! tertekan kerana melihat gelagat orang sebegini nampak hebat, pandai itu ini, lulus dengan baik malah ada yang cemerlang. Bagaimana mereka boleh lulus dengan cemerlang,aku tak mau persoalkan. Yang penting di sini, aku mahu katakan 'attitude' sebagai medical student mesti kena jaga.


Aku sendiri pernah ditemplak dan dimarahi kerana kesilapan aku semasa melakukan pembentangan kes dan juga melakukan pemeriksaan fizikal pesakit. Doktor kata " Kamu ni mesti malas pergi ward. Buat pun tak lancar. Nampak kekok. " Sedangkan, kami baru masuk ward tahun 4 secara mendadak untuk 'practise'' skills. Malah , nak cover teori lagi. Banyak yang perlu dipelajari. Aku terima kritikan itu. Sedangkan dalam hati aku ingin aku menangis kerana kata-katanya menunjukkan bahawa dia tak pernah ambil tau kepayahan aku belajar di hospital. Adakah dia melihat aku hampir setiap malam ke ward untuk belajar, tetapi tak ramai yang sedia mengajar? Adakah dia tahu betapa sakit lutut aku berjalan kaki setiap hari ke sana sini menambah ilmu? Aku tahu, diri aku ini lambat tangkap dalam bidang medic. Maka, usaha aku berlipat kali ganda.

Satu kisah lagi, ketika aku tersasul memberi jawapan yang silap.Seorang Dr, telah naik angin kerana kesilapan jawapan aku ,baginya itu menunjukkan aku tak tau apa yang aku cakap. Dr tadi bertanya balik kepada aku definisi dan beberapa soalan berkaitan dengan penyakit yang aku katakan. Hampir semua mampu aku berikan jawapan dengan baik. Aku juga memohon maaf,memberi jawapan yang silap, sedangkan jawapan sebenar  aku adalah yang tertulis di kertas aku. Aku tersasul ketika itu dek baru lepas membaca nota. Aku present tanpa melihat nota ketika itu, nota asal tertinggal di bilik.

Dr kata, "kamu mesti rajin rajin ke ward. Banyak clerk case dan membuat perbincangan. Kalau dalam final exam, kamu boleh failed!"

Aku tersenyum tanda tabah.

Dr tanya, " boleh ye fadzli?"

Aku kata , " InshaAllah, boleh"

Dr sambung " are you ok? ok ye?"

Aku senyum dan tunjuk tangan 'good', " I'm Ok dr! Dont worry."

Aku senyum sahaja. Dalam masa yang sama, beberapa orang chinese mengatakan kepada aku dalam bisikannya sebab takut Dr dengar. " Fadzli is too hardworking. terlalu rajin". Aku senyum saja. Seorang budak india pun mengatakan " You dah terlampau rajin. Kalau bukan no 1,you still at top 3 in our group!"

Aku senyum. Sedangkan dalam hati aku sedih kerana ada orang yang menghargai segala penat lelah aku dalam belajar. Walaupun sekadar memerhatikan aku. Paling tidak, aku telah mengharumkan Islam sebagai agama aku untuk membuktikan aku Muslim yang rajin dan amat berdisiplin. Seorang sahabat Malay Muslim, tersenyum kepada aku, dan berkata " sabar. its Ok". aku pun cool saja. Sedangkan seminggu aku tidur awal tak dapat study tapi aku masih pergi ward malam itu untuk membuktikan aku mengikut arahan Dr tersebut. Dia pula Dr yang suka cari student yang telah diberi amaran itu. Maka, aku pergi dan belajar.


Alhamdulillah.


Aku bukan berniat menunjuk, tetapi ia seolah tanggungjawab. Biasiswa yang aku ambil, adalah amanah untuk aku belajar dengan penuh dedikasi.

Sebab itulah, aku membenci sikap pelajar medic yang ambil ringan tentang tanggungjawa. Berlagak pandai. Berlagak sudah tau. Itu kisah mereka. Akan tetapi, andai diri sudah malas, sudah tidak mahu belajar, JANGAN sesekali mengajak orang lain menjadi malas seperti kamu!! Kami tak perlu orang yang MALAS.


Kalau mahu tidur masa kuliah, jangan ajak orang lain.
Kalau mahu ponteng, jangan ajak orang lain.

Sebagai pelajar medic, tak perlulah merasa genius kerana skills dan knowledge semua perlu dipelajari. Sama ada cepat atau lambat. Itu sahaja. Malah, Allah tidak pernah Zalim. Dia Tuhan yang adil. Memberi ilmu dan kemahiran kepada mereka yang berusaha mencarinya.


Andai sikap malas kamu itu tidak dikikis, maka, jadilah kamu Doktor yang pemalas.

Kamu boleh berjaya mendapat sijil tetapi kamu belum tentu berjaya memiliki hati sebagai doktor!

Aku Takut Darah Juga

Pernah aku ditanya satu soalan, saya nak jadi doktor, tapi saya takut darah. Macamana nak atasinya?

Aku pun teringat zaman sekolah dulu. Betapa banyak perkara yang aku takut. Kerana imaginasi aku yang keterlaluan. Akhirnya, aku dapat kawal juga hari ini, inshaAllah.

Pernahkah kalian tonton rancangan Medic TV?

Ketika zaman sekolah, rancangan ini sangat popular. Aku pula tidak ada semangat nak tengok.Kononnya suatu hari itu, aku cuba untuk tonton. Aku hanya menonton dipermulaan sahaja. Apabila tiba di segemen pembedahan, aku mula tak suka dan takut. Aku tutup TV dan berlalu membuat kerja lain.


Itulah kisah aku yang sebenarnya takut melihat keadaan pembedahan.

Mengapa aku pilih menjadi doktor?

Hanya Allah yang tau. Kerana aku bertawakal dan percaya pada Allah akan pilihan itu. Aku hanya memilih jawatan tertinggi yang mampu aku pilih berdasarkan kelayakan akademik aku. Setelah permohonan TESL menjadi guru Biologi tidak kesampaian,dan Bioteknologi  under MARA juga tak  kesampaian. Biasalah, aku kurang menyerlah,kurang fasih dan nampak tak yakin . Tidak mengapa, ia cabaran untuk membuat perubahan.

Hari ini, aku menerjah alam kedoktoran, dan pelajari pelbagai benda dan bergelumang dengan darah,pembedahan. Alhamdulillah, bila kita lihat kawan kita berani,kita pun akan berani. Namun, sebenarnya, antara aku dan yang lain, aku antara yang pertama menyerbu untuk ambil darah, tolong cuci pesakit yang cedera. Ia seronok kerana alam belajar.

Apa yang penting, pemikiran kita. Kita kawal.

Yakin bahawa Allah meletakkan kita di bidang itu,berdasarkan kemampuan kita.

Jadi, yakinlah.

Sunday, June 12, 2011

Budak Surau

Alhamdulillah, lama aku tidak menulis di sini tetapi hari ini aku mampu juga menulis,inshaAllah.

Berdasarkan tajuk, apa ingin kongsikan sedikit tentang diri kita sebagai Muslim dan Surau atau masjid.


Menjadi pelajar perubatan bukanlah mudah dan ia amat mencabar dalam semua aspek. Hanya kembali pada Allah,kita mampu mengharungi dengan baik. Kita mengejar akhirat dan dunia kita terbela. InshaAllah, Allah tidak pernah berlaku zalim.

Orang ke surau atau masjid pasti digelar budak surau. Ia mudah saja. Gelaran itu sama ada memerli atau memuji,aku tidak peduli. Hakikatnya, ia memudahkan perkenalan dan memberi tamparan pada mereka yang tidak pergi berjamaah.

Solat berjamaah ini bukanlah suatu permainan atau suatu yang kalau nak buat lagi bagus, kalau tak buat, tak apa. Butakah kita? Allah dah beri bukti dan Allah dah katakan betapa agungnya berjamaah dalam solat? Mengapa kita masih sombong dan angkuh? Kononnya lemah semangat. Kononnya ingin ketenangan bersendirian. Kononnya di surau tak boleh khusyuk. Kononnya aku malu kerana aku jarang ke surau. Kononnya surau hanya untuk orang baik. Kononnya aku sibuk .Kononnya solat berjamaah mengambil masa yang lama.

Banyak alasan. Teguran dan ajakan diambil remeh saja.

Aku mengaku diri aku memang mahu dan ingin saja berumah di masjid untuk berjamaah. Aku tau aku lemah semangat, aku malu, aku angkuh, aku sombong dan segala yang aku kutuk di atas banyak milik aku. Akan tetapi aku cekalkan hati untuk berubah. Kerana keyakinan aku padaMu ya Allah, mengubah segalanya. Aku berjaya ini kerana aku mengenaliMu ya Allah.

Alhamdulillah, dalam tahun akhir ini, aku masih mampu berada di surau dan berjamaah bersama yang lain. Betapa suraulah tempat aku mendapatkan ketenangan dan mengadu segala masalah. Boleh dikatakan, banyak masa aku berada di surau, sama ada untuk solat, study mahupun berehat.


Aku bincangkan ini khas buat mereka yang ingin berubah. Melalui solat berjamaah di surau atau masjid, inshaAllah, kita mampu berubah secara perlahan. Yakinlah, kerana solat berjamaah bukanlah suatu yang mudah. Ia memerlukan pengorbanan. Sampai ada pelajar yang biliknya depan surau, tetapi tidak ingin masuk ke surau. Alangkah angkuhnya dia? Bermasalah? Selesaikanlah sebab selagi ada penangguhan, maka dirinya sendiri yang rugi.

Mengapa aku mahu berbincang soal solat  di sini?

Kerana untuk menjadi doktor, kita kena berwajah ceria, tenang dan ikhlas. Malah, peranagai kita juga kena baik. Pertuturan kita kena lembut dan sopan.

Semua pakej itu mampu dikecapi jika kita mengamalkan solat berjamaah dengan baik.
Solat berjamaah, mengajar kita ketepatan masa.
Mengajar kita berkumpulan dan sepakat.
Mengajar kita sedia menerima yang lain.
Mengajar kita tenang dan tidak terburu-buru.
Mengajar kita erti patuh pada pemerintah yang betul.


Aku pernah dan banyak kali terlewat ke kelas yang diaturkan pada pukul 2pm, sedangkan waktu solat Zohor pada pukul 1.30pm dan ada kala lewat mula berjamaah. Namun, belum pernah dimarahi pensyarah pun. Mereka semua tahu umat Islam mahu solat. Pensyarah bukan Islam pun faham.

Pernah pesakit berkata .

" Saya dengar suara doktor pelatih, lembut, baik . Dengar pun dah boleh baik sakit. "

Alhamdulillah, pujian buat pelajar perubatan USM. Inilah yang kita mahu!

Dalam masa yang sama, saya lihat betapa serabutnya pelajar medic yang mengabaikan solat berjamaah, tetapi masih jaga solat,alhamdulillah. Mereka terumabng ambing mengejar dunianya. Seolah solat kerana takut Allah tak beri mereka kejayaan. Malah ada juga minta lebih sedangkan ibadat kepada Allah cincai saja.


Berikanlah kami kekuatan Ya Allah. Aku tahu diriku ini jahil dan amat lemah. Pergantungan kami hanya padaMu. Aku merayu padaMu untuk Kau bantu dalam segala hal kami.