Saturday, May 7, 2011

Berhati -hati Dengan Pujian



Dalam hidup ini, kalau kita dipuji, alangkah indahnya terasa dan amat bererti segala apa yang kita lakukan. Pujian yang mengatakan kita hebat, pandai, cantik atau kacak dan sebagainya. Hakikatnya, dalam dunia pengajian aku di dalam bidang perubatan, jarang sekali aku dipuji, tetapi banyak kali aku dikutuk oleh lecturer. Pujian banyak datangnya daripada sahabat atau rakan-rakan seperjuangan. Ada kalanya ia membawa erti dan ada kalanya ia membawa bahaya.

Untuk pelajar medic, anda mungkin tau narrow therapeutic index. Begitu juga dengan pujian. Pujian ini memiliki narrow therapeutic index. Ia umpama ubat untuk menyembuh kepahitan hidup, tetapi jika berlebihan, maka ia akan membunuh. Itulah maksudnya.

Pujian yang paling aku ingat dan amat bermakna  ada dua iaitu ketika di posting anesthesiology dan Paediatric.
Semasa di posting anesthesiology, seorang Dr(Master student), bertanya kepada kumpulan kecil yang terdiri daripada aku dan 3 orang sahabat yang lain. Pelbagai soalan diajukan. Alhamdulillah, aku lebih bersedia dalam menjawab soalan tersebut kerana aku mengulangkajinya sebelum masuk ke kelas. Memang banyak juga soalan diajukan dan kebanyakan soalannya sudah aku tahu jawapannya. Maka, ketika itu , Dr memuji aku, " Baguslah kamu. Sudah bersedia". Ketika itu,aku hanya menganggukkan kepala dan tersenyum kelat kerana segan dan terasa takut jika ada sahabat lain yang akan terasa mereka belum bersedia. Khuatir mereka tertekan. Maklumlah, dalam kumpulan aku, ramai yang pandai-pandai dan hebat. Khuatir juga mereka buat muka masam bila berdepan dengan aku. Ini kisah biasa dalam kehidupan aku. Mereka yang tidak puas hati akan masam muka dan tidak melayan aku. Huh.. hidup yang amat payah sehingga membuat aku menyampah.

Kisah kedua, ketika aku exam posting paediatric, tahun 5. Alhamdulillah, ketika itu Dr yang terlibat merupakan Dr yang killer juga. Namun, setelah habis exam, beliau berkata " You did well. Just polish your skills and try to present your answer in a better way. Good job! ". Ketika ini, aku berasa amat bersyukur. Mendapat pujian daripada Dr yang jarang memuji. Fuhhh.... Dalam masa yang sama, dalam 5 mingu berada di posting ini, aku telah banyak kali mendapat kritikan hebat daripada Dr-Dr lain kerana kesilapan dalam presentation yang tidak disengajakan. Aduhai. Namun, ia tetap menjadi kesalahan dan ia mengajar aku. Jadi, sepanjang minggu-minggu itu, aku berada dalam keadaan tertekan sampai 3-4 hari selepas dikritik, aku tidak boleh fokus study dan tidur awal. huh..





Pujian dalam dunia perubatan ini nampak indah kerana kita berada di antara pelajar yang cemerlang. Maka, jika dipuji, terpancar kehebatan kita. Namun, jika anda tidak biasa mengendalikan pujian, usahlah mengharap dan bergelumang dengan pujian. Ia amat bahaya.

Pujian menyebabkan kita terleka, kita terasa diri hebat. Hati yang ego bertambah keegoaannya. Hati yang bongkak bertambah kebongkakkannya. Maka, apalah nilai pujian  jika ia hanya merosakkan. Cukuplah anda mendengar pujian itu dan simpan setelah mengucapkan terima kasih. Gunakanlah ia sebagai pencetus kemajuan bukannya pencetus kesempurnaan, yang menyebabkan anda semakin lupa diri.

Nasihat aku  buat orang yang suka memuji :

Jika anda memuji untuk menjatuhkan orang lain dengan cara memuji itu menyebabkan kawan anda atau sesiapa sahaja merasa sempurna atau hebat,maka hentikanlah tabiat keji anda! Hentikanlah! Aku membenci golongan ini.

Usah memuji jika ia mungkin merosakkan sahabat aku. Aku sendiri kurang memuji dan tidak suka menerima pujian terutamanya daripada rakan-rakan disekeliling yang murah(pujian yang tak kena tempatnya) dengan pujian.


Cukuplah kita mendoakan sahabat kita dengan doa yang baik berbanding memuji mereka sedangkan pujian itu mungkin tidak ikhlas dan bakal merosakkan sahabat kita.

Hari ini kalian berseronok dengan kejayaan, tetapi sahabat yang menerima pujian anda sedang berduka menahan sebuah kegagalan.

Wednesday, May 4, 2011

17 April 2011 - 24 April 2011

Tarikh di atas merupakan tarikh aku menduduki peperiksaan akhir, Ikhtisas III . Alhamdulillah, exam ini dapat dilalui dengan baik dan aku pula sudah menerima keputusannya.

Hari ini genap aku sudah seminggu lulus dalam exam untuk menjadi seorang doktor. Alhamdulillah.

Liku-liku tahun akhir amat hebat, tetapi ia amat menyeronokkan sebabnya aku dapat merapatkan ukhwah bersama rakan-rakan yang lain kerana study bersama dan berkongsi ilmu serta pengalaman. Alhamdulillah, tidak sia-sia aku mengumpul pengalaman dan ilmu. Bukan setakat untuk diri, malah jika dikongsi bersama, aku akan dapat pengalaman baru, merapatkan ukhwah serta bertambah keyakinan aku. Inilah yang Allah janjikan, jika kita bersyukur, maka Allah akan tambah nikmat kita.

Kemanisan ilmu bila kita mengamalkannya dan berkongsi dengan orang lain.

InshaAllah, blog ini, aku khaskan untuk aku catatkan perjalanan,nasihat dan amaran ketika hidup di universiti. InshaAllah,aku juga akan mengisi sebahagian hidup sebagai seorang selepas tamat pengajian perubatan USM.

Lama sudah blog ini terkunci, hari ini aku buka untuk diisi dengan perkara yang baik-baik.