Wednesday, March 16, 2011

Perubahan Dalam Duniaku




Tahun 1 vs Tahun 5

Perbezaan daripada sifat sabar. Pasti berbeza. Huh. Macamana aku ukur? Haha. Ia sukar diukur tapi dapatlah dilihat melalui beberapa peristiwa.

Bila pergi kedai makan...

Kalau tahun satu, bila waiter lambat, mulalah aku tunjuk muka dan nak marah. Tak da lah nak senyum. Bagi aku,kalau tugas nak jual makanan, mestilah layan pelanggan dengan baik.

Bila dah masuk tahun 5, tahun akhir, aku mula mengawal sifat sabar. Cuba berlagak cool walaupun dekat setengah jam tunggu waiter yang tak ambil order air . Ada kala, sampai habis makan, waiter air tak sampai2. Aku jenis yang diam, malas berbunyi macam pelesit. Kalau depa tak mahu ambil order,aku lagi malas nak order. Yup, mereka lagi tua,tapi bagaimana harus menempah makanan agar lebih menghormati .

Pernah aku merasa, kenapa aku sombong dengan orang lagi tua? Abang-abang yang ambil order lebih tua. Aku kena hormat. Hmmm... Aku pun tak tahu bagaimana cara terbaik untuk membuat order agar aku sangat menghormati mereka.


simpati dan takut.

Tahun satu, aduhai. Bila melihat mangsa kemalangan atau pesakit dalam ward,mulalah aku berasa simpati dan sedih dengan keadaan mereka. Malah, sebelum masuk USM ni, aku memang ada sifat takut dan gementar bila berdepan dengan situasi yang bergelumang dengan darah.

Namun, semuanya beransur matang. Hidup ini pasti berubah ke arah yang lebih baik jika memilih untuk menjadi baik. InshaAllah. Allah akan bantu. Masuk tahun 5. Aku berasa amat bersyukur kerana kepayahan lalu banyak mengajar aku. Alhamdulillah. Bila diberi peluang itu, aku berusaha dengan gigih dengan pertolongan kawan -kawan dan semua yang ada di sekitar aku. Aku mula belajar satu per satu daripada pengalaman mereka. Walaupun ada kala aku mengeluh kerana banyak ketinggalan, namun, aku tetap teruskan memperbaiki diri. Perasaan takut dan gementar hilang demi misi menyelamat pesakit. Jarum dan pembedahan adalah perkara yang kerap dilihat dan disertai. Jadi, peluang ini banyak mengajar kekuatan dalaman agar serius dalam membantu orang.

Hari ini bila diminta untuk membantu doktor ambil darah, inshaAllah, aku yakin untuk tolong. Sehingga aku sudah boleh jadi tukang ajar adik-adik medic yang lain yang baru belajar. Huhu.. Sejak pertama kali aku cuba mengambil darah dan ia berjaya, alhamdulillah, aku terus mantapkan diri. Mangsa pertama yang kena ambil darah oleh aku adalah member aku sebelah bilik ni, JACKNAIM, pergh! ana nampak urat budak ni, semuanya blur! Tapi, pada masa itu juga,datang seorang nurse, katanya, ini senang je, kamu rasa je urat/vein budak ni yang kenyal. What?? Senang ke mak cik?! aduhai.. sabar je lah den. 

Aku mencuba, alhamdulillah, memang terkena sasaran. Maka, berbunga perasaan yakin dan aku dengan semangat menuju mangsa kedua iaitu abang yang ada demam denggi. Biasanya kena ambil darah setiap 2-3  kali sehari bergantung pada keperluan. Macam tulah kot, aku lupa lah berapa kali kena ambil darah untuk pesakit denggi. Maaf kalau silap. Ambil darah sebab nak lihat jumlah platlet dan juga kepekatan darah. 

Inilah pengalaman aku, untuk perkongsian di blog Pengalaman Aku dalam Dunia Medic.

Semoga Allah berkati kita semua.

Wednesday, March 9, 2011

Motivasi : Dunia Pengajian: Belajar untuk menuntut ilmu dan sedia mengajar



Alhamdulillah, kali ini dapat juga aku tuliskan beberapa pengalaman yang aku ingin kongsikan. Dalam saat genting ini, iaiatu tinggal 38 hari lagi mahu menduduki peepriksaan akhir Tahun 5 pelajar perubatan,aku masih mampu luangkan masa untuk menulis.
Semoga tulisan ini memberi sesuatu makna yang baik buat semua.

Dunia pengajian di universiti amat berbeza. Berani  saya katakan, bidang perubatan memiliki cabaran yang amat hebat yang tidak terselam dasarnya . Mengapa?

1.       Kerana topic dan ilmu yang perlu dipelajarinya luas.

2.       Berurusan dengan makhluk bergelar manusia. Yang memiliki pelbagai ragam dan berbeza keadaan.

3.       Memerlukan soft skill yang banyak.

4.       Semuanya itu perlu dikuasai dalam masa yang terhad.

5.       Persediaan awal belum tentu menjanjikan yang terbaik. Mengapa? Kerana banyak ilmu yang kena pelajari sehingga sukar untuk mengulangkaji pelajaran lalu. Melainkan dengan beberapa cara.

Berbincang   cabaran No 1. Bidang perubatan ini bukanlah seperti SPM yang boleh dianggap mudah dengan membuat latihan kita akan dapat score A++. Percayalah, dunia medic memerlukan kekuatan minda yang baik, rajin, tenang dan sedia mengharungi cabaran. Jika anda seorang yang lemah, usahlah gentar, kerana ramai sahaja pelajar perubatan yang lemah itu dan ini. Pemalu, penakut, pemalas dan tidak yakin. Namun, semuanya berubah kerana ingin memastikan matlamat mereka tercapai. Matlamat itulah yang membezakan kita semua. Ada yang rajin kerana mahu dapatkan title DR. Ada yang rajin untuk menjadi seorang Dr yang baik. Ia berbeza dan abstrak. Maka, jika anda ingin menjadi Dr, maka buatlah dan binalah pendirian anda mengikut lunas agama Islam. Kerana, agama Islam dan kekuatan kita terhadap agama Islam banyak membentuk diri anda sebagai seornag insan yang mulia. Percayalah, jika anda memiliki kekuatan agama yang baik dan sentiasa patuh akan arahan agama, inshaAllah tiada masalah dalam pengajian. Anda diajar menepati masa, anda diajar berjamaah , anda diajar berkata dengan kata-kata baik, anda belajar untuk menghormati orang lain, anda diajar untuk menjaga adab dan aurat. Ia semuanya ada dalam agama Islam.  Untuk menjadi Dr, nilai agama itulah yang kamu semua dan saya sendiri belajar. Ia mudah jika kita mentaati agama. Allah Maha Besar. InshaAllah, kita semua mampu melakukannya.

Beberapa pesakit berkata, “ saya lihat pelajar perubatan dan doktor, kalau mereka bercakap, alahai lembutnya. Dengar suara pun boleh baik dah sakit.”
Seorang pelawat mengatakan “ oh, mesti mereka diberi kursus untuk belajar bagaimana bercakap dengan pesakit”
Ketika itu, saya hanya berdiam diri dan tersenyum dengan kata-kata mereka. Mengapa saya diam? Kerana apa yang diajar dalam dewan kuliah, bukanlah jalan terbaik untuk meningkatkan kekuatan soft skills, contohnya- bagaimana bercakap dengan pesakit. Ia biasanya dan kebanyakannya lahir daripada hati yang baik. Malah, pesakit juga mampu menilai bagaimana seseorang itu bercakap. Saya sendiri juga dapat merasai bagaiamana pesakit memandang dan menilai  saya ketika bercakap dengannya. Ia rumit. Namun husnuzan adalah jalan terbaik. Jarang ada kursus dalam mengasah soft skils.

Cuma nasihat atau perkongsian daripada diri ini, saya seorang yang lemah dan tidak pandai bercakap,pemalu mengalahkan seorang perempuan. Pemarah dan suka bersangka buruk. Ia sifat negatif yang perlu dikenalpasti. Namun, ia bukanlah untuk semua orang kutuk atau hina, tetapi ia sesuatu yang perlu dibaiki. Apa perancangan aku untuk menghapuskan  semua sifat itu?

Aku menyertai pelbagai aktiviti kampus yang ada interaksi banyak pihak dan menguji keyakinan diri. Contohnya menjadi fasilitator, bersajak, nasyid, menjadi ahlijawatankuasa program dan sebagainya. Namun aktiviti yang paling berkesan adalah MSFT. Apakah itu? Carilah.

To be continued…..