Thursday, January 7, 2016

Pesakit Tulang Patah Versus Merokok


January 2016, sudah lebih 2 tahun aku bekerja sebagai doktor di jabatan Orthopaedik.

Ramai kes tulang patah yang aku lihat dan rawat bersama bos aku, Pakar Orthopaedik.
Maka,pengalaman dan pengetahuan juga sepatutnya bertambah dari masa ke semasa sehingga membuatkan aku teruja untuk menulis di sini.


Kes patah tulang : Open fracture (Tulang patah bersama luka di kawasan patah) atau Closed Fracture(Patah dalam).

Apa yang ingin bincangkan adalah... rawatan dan pesakit yang suka merokok dan terus merokok.
Biasanya untuk kes Closed Fracture(Patah dalam), kes ini tidaklah aku khuatir untuk healing processnya walaupun pesakit merokok kerana risk of infection rendah. Paling teruk pun, tulang lambat sahaja untuk pulih.

Jika biasanya orang lain yang tidak merokok ambil masa 6 minggu untuk pulih patah tulang tangan (forearm), mungkin pesakit yang tegar merokok mengambil masa hampir 3 bulan.

Bagi kes, OPEN FRACTURE.

Risiko bukan setakat tulang lambat baik sahaja, malah, risiko mendapat jangkitan juga tinggi memandangkan luka yang ada di kawasan patah menjadi tempat atau punca jangkita kuman ke kawasan patah tulang.

Kebiasaannya, tulang yang patah itu akan distabilkan dengan pacakan pin logam di luar tulang yang dipanggil External Fixator memandangkan implan lain tidak sesuai dimasukkan ke dalam bahagian badan untuk mengelakkan jangkitan kuman.


JIKA pesakit merupakan perokok tegar, maka berikut adalah kesannya :

1. risiko Jangkitan KUMAN di kawasan tulang patah meningkat. Pesakit akan mendapati, nanah keluar dari luka. Bengkak anggota patah tersebut. Sakit berdenyut . Demam. Inilah kesan jika kawasan patah sudah mengalami jangkitan.

2. Memandangkan Patah tulang itu telah terdedah kepada kawasan luar(Open fracture), maka, tulang itu juga mengalami kerosakan pada bahagian atau lapisan luar tulang yang menjadi sumber bekalan darah kepada tulang iaitu 1/3 sumber darah. Lapisan periosteum itu juga merupakan lapisan penting untuk proses penyembuhan tulang. JIKA, lapisan ini rosak maka lambatlah tulang untuk pulih.

JIKA pesakit merokok, maka lebih lambatlah proses penyembuhan ini berlaku.. jika terlalu lambat proses penyembuhan ini, impaknya... TULANG akan 'GIVEIP" untuk tumbuh pulih . Bahasa mudah faham .

3. Merokok membantutkan sel-sel badan untuk penyembuhan tulang.

4. Merokok melambatkan proses metabolism zat Kalsium yang menjadi keperluan untuk proses tulang sembuh. Keperluan kalsium untuk pesakit yang patah tulang adalah  dua kali ganda dari keperluan biasa .

5. Secara tidak langsung, merokok yang juga melemahkan sistem imunisasi badan , memberi peluang besar untuk jangkita kuman berleluasa walaupun antibiotik telah diberikan dengan berkesan.



Maka, masihkan anda mahu merokok jika anda merupakan pesakit tulang patah?

Ketagih? hmmm

Terpulang pada anda.

Nanti akan aku sisipkan kes yang aku pernah lalui..

Link :

Cigarette smoking delays bone healing: a prospective study of 200 patients operated on by the hemicallotasis technique.



"RESULTS:

Half of the smokers and one fifth of the nonsmokers developed complications. Their mean time in external fixation was 96 (SD 20) days. Smokers required an average of 16 days more in external fixation. Delayed healing and pseudoarthrosis were commoner in smokers than nonsmokers. The risk ratio for smokers to develop complications was 2.5, as compared to nonsmokers."

2016 : Tahun Mengaktifkan Blog ini

Alhamdulillah.

Sekian lama aku membiarkan blog ini tanpa berita dan penulisan.. hari ini aku tekad untuk menulis tentang perubatan terutamanya tentang Orthopaedic atau orang panggil tentang tulang.

InshaAllah.
Berharap aku terus istiqamah.

Wednesday, July 29, 2015

Segamat ....

My new journey.... Segamat. plak..

just to start.

Tuesday, June 12, 2012

Hati Kena Sabar



Untuk bekerja sebagai seorang doktor!


Apa yang perlu anda ada adalah persiapan sejak kecil lagi. Itu lebih baik. Aku rasa persiapan itu merangkumi segala aspek termasuklah aspek rohani,ilmu pengetahuan am, kekuatan fizikal dan seluruhnya demi menghadapi suasana kerja yang amat mencabar.

Aku fokus kepada pekerjaan  sebagai seorang doktor.

Jujurnya, aku bukan golongan pelajar perubatan yang hebat dan cemerlang. Aku pernah gagal dan aku pernah buat silap. Catatan ini untuk aku dan sesiapa yang ingin menerima perkongsian aku . Semoga kita dapat beroleh manfaat bersama.

Fokus kali ini : SABAR!

Bermula dari sebelum tidur, kena ada perancangan untuk hari esok. Letakkan azam untuk ceria dan tabah menghadapi hari esok. Bangun awal dan bersiap sedia.

Bangun pagi jam 6am ,paling lambat pun, bangun kena bersiap sedia menghadapi hari kerja. Memang bangun-bangun pagi, akan berasa berat!! Malasnya nak pergi kerja! Anggaplah kerja itu suatu perjuangan untuk menuntut ilmu dan bekerja untuk menambah pengalaman. Ikhlaskan diri. Jika terasa malas, ingatkan pada diri, GAJI bulanan itu adalah tanggungjawab dan pastikan ia adalah suci dan halal tanpa ada sebarang curi tulang! Biar kerja lebih jangan ada malas atau skip kerja. Alhamdulillah, setakat ini, aku mampu datang awal bekerja. Jika terlewat sekalipun, aku pastikan aku balik lewat sedikit dan membantu rakan sekerja aku dalam apa-apa procedure. Semuanya demi agama dan kesucian nafkah yang aku dapat. Sedikit atau banyak yang aku dapat, aku tidaklah kisah kerana, aku lakukan demi tanggungjawab aku ,untuk menambah ilmu,pengalaman dan membantu pesakit.

Pernah suatu ketika itu, aku shift malam. Agak sibuk,pesakit tidak henti datang. Hmmm jam 2am, seorang pesakit asthma datang.... Hmmmm..ok fine. Aku pun start jumpa dan sementara senior Dr/MO datang aku terus membuat pemeriksaan.  Tapi belum sempat aku plan, senior aku sudah datang dan sudah buat plan management, maka aku pun belajar terus untuk management yang lebih kemas. Alhamdulillah.

Jam 3.30am, aku yang turun ke makmal menghantar darah pesakit, tiba di ward dengan letihnya, terpandang... satu lagi pesakit atas katil dengan oxygen! hmmmmm.. AEBA!! Asthma lagi!! fuhhhh...
Aku dah keletihan sebenarnya satu per satu procedure tak habis, datang lagi yang baru. hmmm Aku sudah mula rimas dan amarah aku menghembus nafas keluar. hmmmm.. Rilax! Tenang!

Hati aku meronta-ronta mengatakan " kenapa mahu datang ketika jam ini?" Kenapa bukan 10pm? Kenapa perlu jam 2am, 3 am?" .... Pagi-pagi macam ni, janganlah buat benda yang menyusahkan diri." Inilah ayat biasa seorang pekerja yang masih muda menghadapi situasi  biasa ini. Apa boleh buat,inilah rencah kehidupan.

Ketika ini terdetik kata-kata hati  aku dulu, " Aku nak jaga acute cubicle lama sikit, sebab aku nak belajar management acute kes dengan lebih baik. Aku banyak yang tak tahu lagi. Espcially kes yang common macam asthma , epilepsy." Inilah kata-kata aku ketika aku menyusun jadual tugasan HO di ward!

Akhirnya, aku tersedar yang doa aku itu Allah makbulkan ketika aku mula mengeluh keletihan malam/pagi itu. Aku keletihan, otak aku sudah  mula 'jam' sebab terlalu mengantuk dan pening. Mungkin siang itu tidak cukup tidur. hmmmm.. Allah maha adil. Dia berikan sesuatu apa yang kita perlukan, tetapi kita selalu merungut.

Apapun, memang dapat aku belajar bagaimana nak uruskan pesakit dengan lebih baik. Walaupun kita letih,mengantuk dan tidak mampu bertahan, tetapi kita kena teruskan juga. Alhamdulillah, aku mampu bertahan, aku mampu mengawal amarah aku, aku mampu untuk tidak marah atau berkasar, aku juga mampu untuk membuat sesuatu pada pesakit itu untuk mengawal symptomnya. Maka, benarlah, ujian dari Allah adalah sesuatu yang kita mampu lakukan jika kita yakin. Walaupun aku terasa amat berat saat itu. Masakan tidak, aku terlelap sekejap semasa ingin menulis management pesakit atas kertas maklumat pesakit sementara ubat diberi.

Jam 5.30am, aku tekad!! " Aku masuk bilik sekejap! Aku nak tidur sekejap! Kepala aku sudah pening dan mengantuk sangat! Kalau ada apa-apa, panggil aku." kata aku pada rakan setugas.

  Jam 7 am, aku kena start review pesakit lagi. Nak mandi lagi dan nak bersiap-sedia.hmmm.

Alhamdulillah.. Dapat juga aku rehatkan badan sekejap. Cukup.

Dalam hati kecil aku, aku terasa berdosa dan menyesal kerana mengeluh atas ujian yang aku hadapi. Aku tidak mampu menahan ujian kerana masih mengeluh. Sabar aku masih lemah. Aku kena teruskan berusaha dan bersabar. Tenang dalam menghadapi segala situasi.


Ya Allah, ampunilah dosa hambaMu ini.
Aku tahu, Kau mengajar aku, kau berikan aku ilmu pada saat yang aku kurang memahaminya. Terima kasih Ya Allah. Kau lah Tuhan Yang Maha Agung.

Monday, June 11, 2012

Hampir Setahun JagungIni

ini antara rakan sekerja aku. Aku posting Paediatric sekarang ni.



Sudah hampir setahun aku peram blog ini tanpa ada coretan apa-apa tentang dunia kerja aku. Mengapa? Kerana .... secara jujur, kalian pembaca mesti tahu beberapa isu buat mereka yang tiada kekuatan seperti aku ini... :


1. Cerita tentang kerja yang ditulis di mana-mana akan dibaca secara sengaja atau tidak oleh orang disekitar kita. Kalau cerita kita itu baik,inshaAllah selamat. Namun!! Kena berwaspada kerana ada makhluk yang suka merosakkan niat murni kita dengan memutar belit apa yang kita kata. Ini satu risiko yang perlu kita hadapi dalam setiap catatan.

2. suasana kerja kita sangat mencabar dan ada banyak peraturan yang perlu kita ikut agar ia tidak merumitkan kehidupan kita. Ada benda yang boleh kita ceritakan dan ada yang perlu kita simpan. Maka, kena tapi sebelum meluahkan.

3. Bila kita menulis sesuatu tentang kerja, ia amat mengujakn sampai kita terlepas pandang. Suatu masa kita terlajak dengan menulis segala ketidakpuas hati kita terhadap rakan sekerja. Akhirnya, rakan kepada rakan terbaca. maka, Dia pun sampaikan kepada rakan kepada rakannya.....hmmm Bom!!! Habislah... Satu department meletup! May be satu tempat kerja tau..eheheh...


Manusia suka gossip! Siapa kamu di sisi agama, adalah..... berapa banyak gossip yang kamu buat dan kamu dapat... Jika kamu buat gossip buruk , maka kamu melupakan hadis rasulullah yang mengatakan mengumpat itu seumpama makan daging saudara kamu sendiri. Jika kamu menfitnah, maka ia lebih buruk dari membunuh.

Jadi, apa pula jika kamu mendapat banyak gossip??

hehehe.. ini menunjukkan yang kamu kurang dihormati atas pegangan agama kamu. Orang merasa kamu/kita adalah orang biasa yang terlibat dengan gejala bergossip/amalan sia-sia..... maka, sedarilah kelemahan kita. Kurangkan bersubahat dan perbaiki amal agama kita. Bukan aku nak menjadi ustaz memberi ceramah....ini sekadar renungan buat hati yang telah menyerahkan dirinya sebagai orang Islam. Perkara sebegini sepatutnya ada pada jiwa-jiwa umat Muhammad. Tiada yang pelik melainkan diri kalian sendiri yang sudah hilang nilai mahmudah.


hmmmm.. kisah pekerjaan ku??.... bersambung.

p/s: entri permulaan untuk mengecas otak!! heheheh...

Atas permintaan seorang yang nak tahu bagaimana pekerjaan aku sekarang!!! nanti aku tuliskan..
Presentation pun aku sanggup ketepikan, demi memenuhi kehendak pelanggan.. :P Gurau je.

Sunday, August 28, 2011

HO di Hospital Muar

Alhamdulillah, aku diterima bekerja di Hospital Muar, pada 25hb Julai lalu.

Saat amat bermakna.
Dua hari pertama adalah orientasi tentang beberapa perkara penting seperti patology ,haematology, isi borang dan sebagainya. Hari ketiga adalah hari yang amat mendebarkan bila aku diberitahu posting mana yang aku akan dapat. POSTING SURGERY!!!

Huh... sangat sukar dan payah, namun kena hadapi dengan tabah!

Waktu bekerja 7am - 10pm.
Pada awalnya aku merasa tidak yakin mampu hadapi saat bekerja yang agak panjang dan membebankan. Namun setelah mencuba, alhamdulillah aku mampu harunginya dengan baik. Jam 6.30am aku keluar ke Hospital, menumpang kereta rakan sekerja.Jam 10pm lebih aku balik. Gelap pagi bertembung gelap malam.

Inilah kehidupan aku. Namun ia adalah ujian. Tagging aku 2 minggu untuk mengadaptasi di posting surgery. Alhamdulillah, dapat harungi dengan sebaiknya walaupun banyak kelemahan perlu dibaiki.

Berat badan aku hilang 5 kilogram dalam 2-3 minggu bekerja. Fuhh... Aku banyak minum air berbanding makan terutamanya masa puasa. Memang kuranglah diet.


Apapun, kena harungi posting ini dengan sebaiknya. Demi kejayaan masa depan.

Saturday, August 27, 2011

Doktor

Salam sejahtera wahai pelawat blog ini.


Alahamdulillah sudah sebulan aku menjadi HO di Hospital Pakar Sultanah Fatimah,the only hospital 'PAKAR' di Malaysia . Hehehe.

Pengalaman ?

Untuk tajuk pertama ini : Bersedia untuk menanggung salah rakan sekerja.


Kita akan lakukan terbaik untuk diri kita. Akan tetapi suatu masa, kita akan menanggung kesalahn orang lain.
Pengalaman aku, suatu hari itu, cubicle aku jaga, ada pesakit dari cubicle lain masuk dan 'plan' dia untuk buat CECT abdomen hari yang aku jaga. Semua borang sudah siap. Aku tak tahu sangat pasal pesakit ini kerana pagi itu aku belum sempat nak tengok pesakit tu, kawan aku sudah siap 'review ' patient tu untuk CECT scan. Maka, aku assume dia sudah bereskan. Tak perlu aku cover lagi patient tu.

Namun, apa yang berlaku, pesakit ini cancel buat scan CECT kerana ada allergy seafood yang telah dinyatakan dalam datanya tetapi borang scan CECT ditanda tiada allergy. Maka, terbatal appointment pagi itu. Aku terkejut juga. Aku tengok borang itu dan siapa yang buat. Malah pagi itu, rupanya tiada siapa yang perasan bahawa borang itu salah tanda dan tiada semakan oleh sesiapa pun. Aku pula percaya bulat-bulat pada kawan aku yang sudah review pesakit tersebut.

Impaknya, MO memanggil aku. " Fadzli, you know why this patient cancel CECT?!" . Aku dengan muka sedih dan bersalah, " Yes, i know. Because of allergy history. " Dalam hati aku, bukan aku yang siapkan borang itu semua. Namun, kerana aku yakin suatu masa nanti aku mungkin ada buat salah, maka, aku kena bersedia dengan keadaan sebegini. Aku mahu memberitahu siapa yang incharge pesakit itu sebelum ini, tetapi aku tidak mahu dia kena marah kerana dia pun letih dan penat dengan kerja. Maka, aku tabahkan hati menerima marah atas kesilapan orang lain. Lagipun , orang kata, aku ini bukanlah hebat mana pun. maka, inilah masanya aku belajar daripada kesilapan. Just do it!.

Maka, MO tersebut memberi amaran dan memaksa aku buat surat keterangan mengapa aku melakukan kesilapan. Kena hantar sebelum pukul 5pm. Aku siap type pukul 5pm. ahahaha!! Memang cari nahas. Aku call Dr MO tersebut.  Kena sound sebab hantar lewat, tapi dia terima juga.  Aku punyalah tunggu. Akhirnya, dia baca dan terima. Alhamdulillah, saat itulah yang aku suka walaupun rekod aku sudah tercalar. huhu..

 Pengajarannya, jangan ambil ringan dan pastikan semuanya  diurus dengan baik teratur dan tepat. InshaAllah berjalan lancar.

Ini salah satu pengalaman aku lah dalam minggu ini.

Aku belajar banyak dengan MO Hospital Muar. Terima kasih semua. :)